Thursday, August 29, 2013

Haji Abdul Hamid Hamzah menentang Komunis

       Era pemerintahan komunis tentunya meninggalkan parut kekal dalam hati setiap orang yang pernah melaluinya. Kekejaman bermaharaja lela. Setiap hari ada sahaja insan yang menjadi mangsa. Pelbagai alasan direka bagi menyokong tindakan kejam mereka. Ada diantaranya yang diculik serta dilarikan ke dalam hutan dan sehingga ke hari ini tidak pernah kembali lagi. Hati siapakah tidak terluka bila kian hari semakin ramai orang yang hilang dilarikan komunis. Namun tidak ramai yang berani melakukan apa-apa kerana bimbang diapa-apakan. Ada ibu dan ayah yang terpaksa melihat saja anak tersayang diheret ke dalam hutan dan tak kurang juga anak-anak yang menjadi yatim dek kerana perbuatan komunis durjana.

Pengganas Komunis
Cerita itu kemudiannya sampai ke telinga Haji Abdul Hamid Hamzah. Kesabaran beliau akhirnya sampai ke kemuncaknya apabila seorang penduduk bernama Alang Hamid diculik dan dilarikan ke dalam hutan. Tidak tahu khabar entah hidup entahkan mati. Sebagai seorang pahlawan Melayu yang sejati, Haji Abdul Hamid memang tidak pernah mengenal erti gentar. Dilihatnya komunis semakin lama semakin kecil. Akhirnya beliau mengambil keputusan untuk bertindak seorang diri. Berbekalkan ilmu kepahlawanan yang penuh di dada, ketua komunis yang bermarkas di Sekolah Kebangsaan Cina Pei Wha itu akhirnya telah dibunuh.Rentetan dari peristiwa itu, kumpulan pengganas komunis mula menjadi kucar kacir, ketakutan dan akhirnya tidak lagi berpengkalan di sekolah tersebut. 

Pengganas Komunis
Menurut Ahmad Nazari Hj Abdul Hamid (Cikgu Atan), ayahandanya itu penah berjuang bersama-sama dengan pahlawan lagenda Kiyai Salleh, Pawang Satam, dan Pawang Lipah untuk menentang komunis. Senjata yang digunakan oleh mereka hanyalah parang panjang dan buluh runcing sedangkan pihak musuh berbekalkan senjata api. Namun dengan izin Allah S.W.T, ramai anggota komunis dapat dibunuh termasuklah salah seorang ketuanya yang bernama Ah Sok dari Bukit Kangkar. Setelah 3 malam berturut-turut mereka melakukan serang hendap, akhirnya ketua kumpulan itu, Mat Indera terpaksa berundur. Di pihak pahlawan Melayu, tiada seorang pun yang gugur.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...